Menurut Anies, Terjadi Penurunan Kedisiplinan Masyarakat Terapkan Protokol Kesehatan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, terjadi penurunan kedisiplinan masyarkat dalam penerapan protokol kesehatan, khususnya dalam berperilaku 3M (mencuci tangan, menggunakan masker, dan menjaga jarak). "Berdasarkan data dari FKM UI, kami melihat terjadi stagnasi bahkan penurunan kedisiplinan masyarakat dalam perilaku 3M," ujar Anies dalam keterangan tertulis, Minggu (22/11/2020). Anies mengatakan, persentase kepatuhan masyarakat untuk 3M menurun secara signifikan jika dibandingkan setiap pekannya sejak akhir Oktober lalu.

Sebagai perbandingan, kepatuhan memakai masker pada 19 Oktober lalu di angka 75 persen, menurun 70 persen pada 26 Oktober, dan terus menurun 60 persen 2 November lalu. Kepatuhan memakai masker kembali meningkat pada 9 November di angka 65 persen, dan pada 16 November kembali di angka 70 persen. Begitu juga kepatuhan menjaga jarak yang terus menurun.

Pada 19 Oktober, tingkat kepatuhan menjaga jarak 70 persen, pada 26 Oktober menjadi 65 persen, 2 November menjadi 55 persen, 9 November tetap 55 persen, dan 16 November menjadi 60 persen. Terakhir, angka kepatuhan mencuci tangan berada di angka yang masih rendah, 19 Oktober di angka 40 persen, 26 Oktober menjadi 30 persen, 2 November tetap 30 persen, 9 November naik jadi 35 persen, dan 16 November kembali ke 40 persen. "Data tersebut sesungguhnya sejalan dengan data peningkatan kasus harian di DKI Jakarta," kata Anies.

Dengan berkurangnya kepatuhan, maka akan semakin banyak penularan yang terjadi di Jakarta. Itulah sebabnya, kata Anies, jika penggunaan masker meningkat, disiplin menjaga jarak dan menjauhi kerumunan, serta mencuci tangan, akan terjadi pengurangan penularan Covid 19. "Ini adalah ikhtiar bersama, masyarakat disiplin 3M, kami di pemerintah akan terus menggalakkan 3T (tracing, tracking, treatment)," kata Anies.

Sebagai informasi, kasus Covid 19 di DKI Jakarta per tanggal 23 November 2020 berada di angka 128.173 kasus, bertambah 1.009 kasus dibandingkan hari kemarin. Dari jumlah kasus tersebut, terdapat 117.003 pasien dinyatakan sembuh, 8.662 aktif dalam perawatan, dan 2.548 pasien dinyatakan meninggal dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.